Skip to content

Ibadah – Apa Itu?

Konsep ibadah sangat lazim di seluruh agama pada umumnya. Kata tersebut berasal dari bahasa Inggris Kuno worthscipe, yang berarti kelayakan atau nilai-kapal – yaitu; untuk memberi, paling sederhana, bernilai untuk sesuatu. Ini biasanya berhubungan dengan tanggapan dari kita manusia kepada dewa.

Sangat naif bagi kita orang Kristen untuk menganggap bahwa hanya datang ke kebaktian gereja atau pertemuan Kristen baca surat Yasin, mengangkat tangan dan menyanyikan lagu-lagu Kristen atau “penyembahan” merupakan penyembahan. Betapa salahnya!!! Faktanya, ketika kita mengangkat tangan kita selama pertemuan perusahaan atau waktu kebaktian dalam ekspresi ibadah, itu tidak dimaksudkan untuk menjadi latihan keagamaan. Sebaliknya, itu harus melambangkan penyerahan total hati kita kepada Tuhan dengan pengorbanan.

Penyembahan oleh karena itu, adalah tanggapan kita kepada Tuhan untuk siapa dia dan paling tidak yang bisa kita lakukan adalah menyerahkan seluruh hidup kita tanpa pamrih kepada-Nya tanpa alasan lain selain fakta bahwa dia adalah Tuhan. Dengan kata lain, sementara pujian didasarkan pada Perbuatan Tuhan, kita menyembah Dia karena Karakternya.

Pernyataan berikut mendefinisikan dengan sempurna apa yang saya yakini sebagai inti penyembahan dari sudut pandang Tuhan.

Ibadah yang benar adalah sikap hati atau gaya hidup yang menyerahkan sepenuhnya kepada Tuhan Yesus dalam ketaatan mutlak kepada-Nya dan firman-Nya.
Ini adalah kehidupan pengabdian sepenuh hati, tulus dan murni kepada Tuhan Yesus.
Ini adalah sikap hati kagum dan hormat, di mana keinginan yang luar biasa adalah untuk melakukan dan tunduk pada kehendak Tuhan, dalam bentuk atau bentuk apa pun dengan bantuan dan Rahmat Tuhan.
Pengabdian tanpa syarat kepada Tuhan ini tidak didasarkan pada apa pun yang telah atau akan dilakukan Tuhan, tetapi hanya berdasarkan siapa Tuhan itu.
Memiliki motif yang benar di balik apa yang kita lakukan yaitu, hati di balik tindakan kita harus benar.
Waktu ibadah kita dalam kebaktian gereja kita harus benar-benar menjadi ekspresi sejati dari kehidupan ketaatan dan pengabdian kita sehari-hari dan bukan tujuan itu sendiri. Jika demikian halnya, maka ekspresi ibadah kita menjadi kuat dan bermakna dan naik kepada Tuhan sebagai dupa manis dan peringatan di hadapan-Nya.

Ibadah yang benar; atau membangun kembali mezbah hati kita yang rusak berarti membiarkan Tuhan mengubah kita dan membentuk kembali karakter kita untuk memungkinkan buah Roh bersinar dalam hidup kita.

Published inBusiness